Archive for ‘Auto otomotif’

Desember 31, 2009

Mengganti Ignition Coil Mobil

Ignition coil di mobil digunakan untuk menghasilkan tegangan tinggi (sampai 20kV?) yang disalurkan ke busi untuk pengapian. Di mobil Honda Civic 76 saya, tegangan ini disalurkan oleh distributor. Breaker tegangan menggunakan platina. (lihat gambar). Kemarin, coil mobil saya ditengarai ada masalah. Belum lama mesin jalan, coil terasa panas jika dipegang. Dan ini masalah, bisa jadi ada korsleting di antara kumparan-kumparan dalam koil (primer dan sekunder). Efeknya, pengapian tidak sempurna. Setidaknya itu kata montir yang paling tidak sudah cukup pengalaman dengan masalah mobil. Solusinya, coil harus diganti.
Masalah koil panas, bisa jadi disebabkan karena supply tegangan yang terlalu besar > 14 volt (normalnya: 12.7v – 14v). Dugaan saya, supply tegangan koil ini berasal dari dinamo jalan (yang mencharge aki), karena walaupun aki dicabut, toh mesih tetap menyala. Tegangan keluaran dari dinamo yang terlalu besar bisa menyebabkan koil cepat panas. Tegangan ini bisa diukur dengan voltmeter di kaki (+) dan (-) koil. Saya belum tahu apakah bisa dipasang regulator tegangan 12v, berapa yah rating arus yang harus disupply?. Mungkin juga ada toko yang menjual onderdil regulator tegangan ini.

read more »

Iklan
September 7, 2009

Awas Rem Blong…

Drum brake (Wikipedia)

Drum brake (Wikipedia)


Kita semua tahu bahwa rem (rem kaki maupun rem tangan) merupakan bagian sangat penting di kendaraan kita, khususnya mobil. Keselamatan berkendara akan tergantung pada komponen ini, terutama saat rem secara intensif harus digunakan misalnya di jalan berliku dan jalanan macet seperti Bandung :). Tidak berfungsinya rem akan berakibat fatal. Tapi, kadangkala perawatan rem luput dari perhatian. Apa saja yang perlu diperhatikan dari rem ini?

read more »

Juli 11, 2009

Sistem Bahan Bakar (Bensin)

Azizah and the white horse

Azizah and the white horse


Mau jadi montir dulu, ah 🙂

Setelah sedikit otak-atik mobil sedan Civic ’76, saya agak mengerti tentang sistem aliran bensin dari tangki sampai ke karburator. Beberapa kali, masalah terjadi di aliran bensin ini. Aliran bensin ke karburator terhenti, sehingga mesin mobil tiba-tiba mati saat melaju, distarter lagi susah, padahal bensin di tangki masih ok. Ada apa gerangan? Berikut bahasan tentang sistem bahan bakar menggunakan bensin beserta potensi masalah yang mungkin timbul di sistem tersebut.

read more »

Januari 22, 2009

Sekering Kendor, Mobil Mogok

Pernah dua kali ketemu kejadian sekering kendor yang berakibat mobil Civic’76 saya mogok. Pertama saat ada di jembatan layang pasopati saat jam pulang kerja yang sibuk-sibuknya dan saat mengantar bulik ke terminal cicaheum. Ini sebenarnya sekering biasa, namun ia menghubungkan supply tegangan ke pompa bensin, weleh.

Mulanya, mobil bisa distater, lancar. Asumsi semua ok, mobil dijalankan. Sampai 500 meteran, mendadak mesin mati seperti habis bensin. Tidak menduga ini karena sekering yang kendor, saya coba stater lagi, tidak bisa. Biasa panik :). Belum lagi, mobil di belakang membunyikan klakson terus-terusan. Mobil saya kontak lagi, tak terdengar detak pompa bensin seperti biasanya. Curiga, dereten sekering saya periksa satu persatu. Benar saja, ada sekering yang dudukannya agak kendor. Dudukan sekering saya kencangkan. Kunci saya kontak, dan detak pompa bensin terdengar, hehehe. Yakin mobil bisa nyala, saya coba stater lagi. Dan benar saja, mesin hidup. Alhamdulillah.

Jadi semakin tahu tentang mobil… 😀

November 3, 2008

Ketika mobil kita mogok, apa yang kita lakukan?

Mempunyai mobil sebagai sarana transportasi pribadi, memang menyenangkan. Bepergian membawa keluarga ke mana pun bisa, asal isi kantong cukup untuk beli bensin. Tapi bagaimana kalau tiba-tiba mobil kita demo (kata lain ‘mogok’), mesinnya tidak mau hidup, baik pada saat pertama distarter, susah hidup saat di tengah perjalanan, maupun saat melaju kencang tiba-tiba mesin mati? Nggak peduli, itu mobil baru maupun lama (misalnya honda civic ’77, seperti punyaku), mogok kadang kala kita jumpai (walaupun lebih sering dijumpai di mobil lama, maklum mesin dan onderdil sudah tua). Nah, sebelum memanggil montir untuk memperbaikinya, mungkin tips mengenal mobil dari pengalamanku dengan Civic’77 berikut berguna.

Intinya mesin mobil bisa jalan karena ada 3 komponen yang menggerakannya: 1) supplai daya oleh aki dan konverter tegangan tinggi oleh koil, 2) komponen pengapian: distributor, platina dan busi, dan 3) supplai bensin/bahan bakar: karburator, pompa bensin. Jadi, kalau mesin mobil tidak mau hidup, ke-3 komponen ini yang perlu diperiksa. Ini di mobil Civic’77 ku lo, mungkin di mesin lain sedikit berbeda. Lihat juga kumpulan artikel otomotif.

Supply daya

Aki memberikan daya pertama kali mobil akan dihidupkan. Oleh koil tegangan 12 Volt dari aki akan dinaikkan sampai puluhan ribu Volt. Tegangan ini didistribusikan oleh distributor dan platina ke busi untuk pengapian. Mesin akan susah hidup jika ada masalah dengan aki dan koil ini. Indikasi adanya masalah adalah saat distarter mesin sepertinya susah ‘ngangkat’, putaran roda timing lambat. Orang bilang akinya ‘tekor’. Kalau koil biasanya jarang ada masalah, kecuali di kabel-kabel sambungan ke distributor, sumber tegangan dan condenser yang kendor atau terputus. Kencangkan baut dan hubungan kabel-kabel koil tersebut. Saya pernah mengalami, mesin tidak bisa hidup karena kabel kecil dari koil ke condenser ternyata putus di dalam, hmmm, dan setelah diganti kabelnya, mesin jadi ‘tokcer’.

Konsentrasi ke aki, ada 2 kemungkinan dengan aki: 1) setrum kurang (‘tekor’), dan 2) sambungan di kepala aki kendor atau ada korosi di kepala aki. Untuk mengatasinya, cobalah:

  1. kencangkan baut-baut di kepala aki, bila perlu bersihkan dulu kepala aki dengan air panas, biar kotoran hilang. Dan ketok pake palu, hehehe, kayak iklan aja, just joke. Jika putaran roda timing sudah bisa cepat, permasalahan dengan aki sudah teratasi
  2. Ternyata akinya tekor euy, kurang setrum, setelah dikencangkan bautnya tetap saja roda timing berputar lambat, dan mesin masih sulit ngangkat. Di setrum dong…. waw… bengkelnya jauh. Bisa diatasi dengan paralel dengan aki mobil orang, baik tetangga atau pengemudi lain bila di tengah jalan, (pastinya pinjem dulu). Coba jalankan mesinnya, jika bisa jalan, selagi mesin nyala lepaskan aki orang tersebut, biarkan aki kita dicharge dulu dari dinamo. Biarkan sampai sekitar 5 menit, matikan mobil dan coba nyalakan lagi. Jika nggak bisa ngangkat, ada masalah dengan dinamo kita, tidak bisa mencharge aki. Pinjam lagi aki orang, dan perbaiki dinamo ke tukang dinamo…hehehe

Komponen pengapian

Di mobilku, komponen pengapian terdiri atas distributor, platina dan busi. Ada satu lagi kondenser, ini mungkin untuk menyimpan tegangan dulu sebelum diberikan ke platina. Untuk sistem CDI/IDI, belum ngerti bagaimana kerja persisnya, tapi mungkin mirip. Indikasi masalah adalah putaran timing kencang (pertanda aki dan koil bagus), tapi mesin tidak mau hidup, atau mau hidup tapi pincang dan mati lagi.
Yang perlu dilakukan adalah:

  1. Periksa tegangan keluaran dari koil (masukan ke distributor). Buka kabel, stater mesin dan dekatkan ke massa. Jika ada percikan api, keluaran koil tidak ada masalah
  2. Cek semua busi. Buka dan bersihkan atau bila perlu diamplas. Mesin pincang bisa jadi karena salah satu busi kotor atau mati. Pasang kembali dan pastikan kabel busi terpasang benar di kepala distributor
  3. Buka tutup distributor dan periksa platina apakah permukaannya ada kotoran atau sudah aus. Bersihkan dengan amplas jika perlu. Pasang kembali jika sudah bersih
  4. Pastikan semua kabel-kabel yang menghubungkan distributor dengan condenser, busi-busi dan koil benar-benar terkoneksi dengan baik

Komponen Bahan Bakar

Komponen ini memasok bahan bakar/bensin untuk pengapian. Dari tank bensin, bahan bakar dipompa oleh pompa bensin ke karburator. Di karburator, campuran bensin dan udara diinjeksikan ke pengapian untuk menggerakan mesin (seher). Jadi, yang perlu diperiksa adalah karburator dan pompa bensin. Karburator banjir (kebanyakan bensin) atau kekurangan bensin akan menyebabkan mesin tidak mau jalan.

Setelan karburator yang kurang baik, kadang bisa membuat karburator kelebihan bensin (banjir). Ini bisa menyebabkan mesin susah dihidupkan. Coba buka filter udara di atas karburator, apakah karburator banjir atau tidak. Kalau banjir, biarkan terbuka beberapa saat. Dan hidupkan kembali mesin tanpa menginjak pedal gas atau injak dalam-dalam (tanpa dikocok) dan hidupkan mesin. Begitu mesin nyala, lepaskan injakan gas.

Supplai bensin yang ngadat juga akan menyebabkan mesin ngadat juga, bagaimana mau jalan, bensinnya aja tidak ada? ibarat kehabisan bensin aja. Mogok yang terjadi karena aliran bensin yang tidak lancar bisa terjadi baik saat mesin pertama di start, maupun saat enak-enaknya melaju kencang tiba-tiba mesin mati, karena kurangnya pasokan bensin. Ada 2 penyebab ngadatnya aliran bensin ini: 1) karburator kotor, dan 2) pompa bensin tidak sempurna/aus/rusak.

Kurangnya bensin karena karburator yang kotor bisa diatasi, dengan menstater mesin sementara lubang atas karburator tertutup. Caranya buka saringan udara, tutup lubang atas dengan telapak tangan, dan minta orang lain untuk menstater mesin. Bensin akan tersedot dari tank menuju karburator, mungkin juga dengan membawa kotoran-kotoran yang menyumbat lubang bensin. Kalau bisa hidup, berarti memang masalah dengan karburaotor, servis karburator setelah sampai tujuan.

Saya pernah mengendari mobil, saat melaju 50-60km/jam tiba-tiba mesin mati. Indikator bensin dalam posisi terisi. Dicek aki dan pengapian tidak ada masalah, lha wong sudah bisa jalan 60km-an. Dengan menyedot bensin dengan cara menutup lubang karburator dengan tangan, mesin dapat hidup. Jalan beberapa meter, mati lagi. Waduh, ada apa ini. Satu terlupakan, pompa bensin. Pernah lihat angkot mogok, trus pak Supir ngetok-ngetok pompa bensinnya dengan obeng atau kunci pas, dan mobil jalan lagi. Mmm.. pompa bensin dapat juga aus klepnya, jadi ia tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Coba cek apakah pompa bensin masih berfungsi atau tidak. Lepaskan pipa bensin yang menuju karburator, dan nyalakan kunci kontak. Jika bensin dapat mengalir, berarti tidak ada masalah dengan pompa bensin. Coba nyalakan mesin.

Jika, dari ketiga cara tersebut, mesin masih belum mau jalan, cobalah cari montir… :D. Selamat travelling yah…

Oktober 17, 2008

Kumpulan Artikel Otomotif

Berikut adalah beberapa artikel otomotif yang sengaja saya kumpulkan. Ada yang beberapa artikel yang saya buat sendiri (khususnya di tips) dan lainnya googling aja (maklum yah kalau kebanyakan berbahasa Inggris).
Namun, semuanya disesuaikan dengan apa yang saya pahami dan pernah alami.

Kerja Mesin

Tips

Onderdil

Ide Kreatif

  • Membuat electric car? David Rowe menyulap mobil Daihatsu Charade ’91 menjadi mobil listrik bertenaga baterei

Konsultasi

September 9, 2008

Akhirnya Turun Mesin Juga

Kondisi mobil setelah beberes sebelumnya masih terdapat beberapa kekurangan. Ini cukup meragukanku menggunakannya untuk mudik lebaran nanti. Yang pertama: mesin berbunyi knok-knok saat digas, padahal nokken as sudah di’bos’ di Sampurna-Bandung. Kedua, ada asap knalpot, mungkin ring sekher udah aus, sehingga oli mesin tercampur dengan bensin. Bisa habis tu olinya lama kelamaan.

Masalah yang pertama itu sih yang penting, takut kalau metal duduknya kena, bisa berabe. Mahal soalnya. Masalah ini bisa jadi karena ring sekher yang sudah aus sehingga toraknya goyang dan akan berbunyi jika mesin nyala. Yang kedua sih mungkin bisa dihandle, dengan terus ngecek kondisi oli, kalau kurang tinggal ditambah.

Pikir-pikir mungkin sudah saatnya turun mesin untuk ngecek semuanya, termasuk untuk dua masalah tersebut. Hitung-hitung biayanya sih mungkin cukup besar. Ongkos turun mesin 500rb-an (tapi karena di bengkel langganan bisa lebih murah), ring sekher honda civic’77 200rb-an, paking silinder dll 100rb-an, ganti oli 90-120rb an. Mudah-mudahan metal duduknya nggak ada masalah, jadi nggak perlu diservice apalagi ganti (walaupun ada barang ext singapura dengan harga miring yang bisa diperoleh).

Mmmmm… asalkan beres dan hasilnya memadai sih, rasanya perlu dilakukan.

September 2, 2008

Beberes Mobile Honda Civic ’77

Dua minggu yang lalu, saya minta montir panggilan untuk datang ke rumah dan beberes mobil honda civicku yang mogok. Sudah lebih dari dua bulan, mobil tersebut terparkir di teras rumah.

Datanglah sang montir (saya sudah kenal baik dia, tapi tidak begitu yakin juga sih dengan kemampuannya). Saya minta untuk lihat-lihat dulu kondisi mesinnya. Saya tunjukkan kekurangan besarnya, seperti oli yang ngerembes di blok silinder, mesin yang panas, dan radiator yang bocor. Dia nawarin untuk turun mesin total, moh ah… terlalu riskan, pikirku. Benerin aja yang rusak. OK, mulailah ia bongkar blok mesin atas dan menyervis radiator ke tukang radiator (saya pasrahin aja sih). Sudah habis 1.5jt (1jt-nya untuk onderdil), mesin distater nggak lansam, beh… alasannya nggak bisa nyetel karburator. beberapa bagian masih bocor: oli ngerembes, radiator masih bocor, air masih netes di pipa sambungan. Yah…. Dia bilang ada garansi 2 bulan, tapi bagaimana mau garansi, lha wong kerjaan aja belum beres, dia udah ninggalin setelah saya bayar. mangkel juga, baru tahu saya.

Senin kemarin, mobil kubawa ke bengkel langganan. Saya minta turun mesin setengah. Di cek sama montir, silindernya basah, tandanya klepnya nggak bener. Trus sama montirnya (mas Ajat) disekir lagi klepnya. Saya harus beli lagi paking silinder, karena robek, mungkin saat pemasangan atau saat ngangkat mesin. Listrik-listrik yang konslet saya minta juga untuk dicek, hehehe, maklum mobil tua, banyak kabel bersliweran. Hari ini mudah-mudahan mobil sudah selesai di service, oli nggak ngerembes dan air di sambungan blok tidak menetes.

Satu point yang perlu saya ingat: selalu mempercayakan mobil atau motor ke ahlinya, dan cari montir langganan serta jangan coba-coba.